“It’s a Trap!”

Yap, itu adalah hal pertama yang gue muncul di kepala gue sehabis gue baca kata “LULUS” di surat kelulusan gue. Tanpa seragam, gue pasti nggak bakalan dibolehin buat ngebayar angkot pake duit serebuan lagi. Dan gue rasa, itu bisa jadi masalah besar gitu buat gue. This really is a big deal! Soalnya kenapa? Karena dengan begitu, otomatis duit jajan bakal berkurang. Ya bukan berkurang lagi sih. Kan gue niatnya mau kuliah di Bandung, otomatis gue bakal hidup misah dari orang tua gue. Jadi mau nggak mau gue harus ngatur keuangan sendiri. Kalo uang bulanan kurang, gue nggak bisa minta dengan gampangnya begitu aja. Otomatis gue harus ngirit lagi. Ditambah dengan ongkos angkot yang udah nggak serebuan lagi. Otomatis duit jajan gue nambah tipis.

Lalu, kenapa dari sekian banyak masalah pasca-kelulusan yang ada, hanya masalah uang jajan aja yang paling gue cemaskan?

Ya apa lagi coba kalo bukan guenya yang doyan jajan?! Sekarang gue tanya, kenapa tempat favorit gue selama di sekolah itu adalah kelas gue sendiri? Karena di kelas gue nggak ada tukang bakso. Nggak ada tukang gorengan, batagor, cakwe, es orson. Jadi gue betah di kelas karena gue nggak usah nahan-nahan buat nggak jajan. Oke, anggap aja paragraf ini nggak ada, jadi kita balik ke topik, cusss…

Ya kuliah di Bandung sih udah pasti, soalnya gue juga udah dapet tempat kuliah ya, nggak nyombong. Gue udah berani banget dan yakin seyakin yakinnya kalo gue pasti bakal tahan mau gimanapun keadaannya. Gue juga pernah denger kalo pergaulannya anak Bandung itu lebih gila dibandingkan anak-anak Jakarta, gue nggak takut. Gue bukannya nge-underestimating atau ngejelek-jelekkin anak Bandung atau sejenisnya, no offence ya. Gue cuma mencoba buat positive thinking buat kehidupan gue selanjutnya. Tapi, yang bikin gue ragu, apakah iya, semua yang gue bayangin tentang Bandung (dari yang manis, sampe yang PAIT) itu ternyata salah. Kemungkinan itu ada, lho. Gue juga denger kalo kuliah itu sibuk banget. Gue sebel banget dengernya. Sesibuk itukah? Kalo iya, gue nambah sebel -_-

Gue juga sempet denger kalo kuliah itu cuma “perangkap”. What is the maksud? Maksudnya, kuliah itu dianggep sebagai perangkap aja bagi mereka yang mau meniti karir sejak dini. Empat tahun itu nggak singkat lho. Banyak hal yang berubah di selang waktu empat tahun. Apalagi kalo misalnya lo ngambil S2. Sekarang kita berandai-andai nih. Bayangin kalo lo udah sarjana, misalnya. IPK lo 4.00 (yoiiiih). Pokoknya lo tuh mahasiswa kehormatan banget lah. Setelah lulus dengan penuh kebanggaan, orang tua lo merasa beruntung banget punya anak kayak lo, pokoknya semua pujian yang bikin lo ngerasa in top of the world udah pernah lo terima. Akhirnya lo direkrut kerja di sebuah perusahaan yang bonafide. Lo dapet jabatan bagus. Eh nggak lama lu tau kalo yang jadi bos lu ternyata cuma lulusan STM. Dia bisa jadi bos karena dia punya skill dan taktik yang du’ileh. Trus gue tanya. Lo gedeg nggak?

Kata mereka: “Udah, lo langsung kerja aja…”

Kata mereka: “Yang udah kuliah aja pengen SMA lagi!”

Kata mereka: “Kuliah itu sibuk banget. Lo ga bakalan bisa maen, Fa!”

Kata mereka: “It’s a trap!”

Kata gue: “Challenge accepted! C’est la vie!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s