Kuli Ah…

Oke, first of all, kenapa gue jarang mosting sesuatu di blog gue belakangan ini? Well, ini sebenernya bukan salah gue juga sih. Bukan salah tukang gorengan juga. Apalagi salah tukang bakso. Yang pasti, sekarang gue lagi keilangan semua hal yang dulu bisa bikin gue passionate banget jadi males banget sekarang. Sekarang gue jadi males ngegambar, jadi males baca, jadi males main game, jadi males ini, itu, dan kawan-kawannya. Gue sendiri jadi eneg sendiri nggak mau ngapa-ngapain seharian. Tapi ya mau gimana lagi? Semua passion itu lagi pergi dari gue. Ya semoga mereka mau balik ke gue.

Mungkin itu sebenernya tegoran dari Allah kali ya… Mungkin gue disuruh belajar kali ye bentar lagi pan mau UN. Mungkin dengan vakumnya hobi-hobi gue itu akan menciptakan waktu luang gue jadi lebih besar. Jadi gue bisa mempergunakan waktu luang gue itu buat belajar. Buat introspeksi diri juga. Gue selama ini nggak pernah belajar semenjak lulus SMP. Dan mungkin sekarang waktunya gue untuk ngebuka-buka lagi buku-buku pelajaran yang udah lama gue kardusin itu.

Tapi untung aja masih ada hal yang bikin gue tenang selama tahun-tahun terakhir gue sebagai siswa SMA ini. Gue udah diterima di salah satu perguruan tinggi yang ada di Bandung. Gue diterima sebagai calon mahasiswa S1 program studi Desain Komunikasi Visual, atau yang lebih sering disingkat jadi DKV. Bener-bener bikin lega ye, ditengah kebingungan gue menjelang UN, gue udah punya tempat buat kuliah nanti. Sesuatu banget deh… Dan yaaaa, ahirnya gue lebih memilih jalur ini dibanding yang lainnya yang pernah gue tulis di sini. Gue lebih memilih menjadikan hobi gue sebagai profesi.

“Choose a job you love, and you will never have to work a day in your life.”

– Confucius

Dan gue percaya sama engkong. Kalo seseorang menjadikan hobinya sebagai profesi, maka yang akan dia rasakan hanyalah sekedar menjalani hobinya setiap harinya. Secara dia nggak akan sadar kalau dia juga sedang bekerja dalam waktu yang sama.

Well, kalo gue ngambil jalur ini, gue bakal jadi apa? Menjadikan jalur seni sebagai profesi?

Sebenernya udah ada bayangan sih gue bakalan jadi apa. Yang pasti nggak bakalan jauh-jauh dari ngegambar dan desain. Tapi satu-satunya hal yang pengen banget gue kejar adalah menjadi desainer game. Game apa aja deh, tapi gue lebih berharap jadi desainer game MMORPG fantasi gitu. Gue pengen banget ngeliat sebuah game yang semua karakternya adalah kreasi gue sendiri. Hasil kerja keras kedua tangan gue. Pasti itu game abis gue pantengin terus tanpa gue mainin. Mungkin satu jam bisa aja gue pake buat ngeliatin itu game terus. Terkesima sendiri napa. Sama kejadian awal tahun kemaren, pas salah satu hasil karya gue dimuat di sebuah majalah.

Pokoknya tujuan utama gue ya itu, jadi desainer MMORPG. Soalnya gue selalu dibikin kagum sama grafisnya game-game yang macem FF, Shaiya, Lineage, WoW, PW, Forsaken World, dan sebangsanya. Tapi sayangnya, bokap gue nggak ngizinin gue ataupun Iyel (adek gue) mainin game yang didownload-download gitu. Jadi gue cuman bisa mainin game MMO yang berbasis browser aja. Ya daripada nggak ada, lagian lebih praktis sih kata gue mah.

Tapi game browser sih rata-rata sama. Layoutnya juga mirip-mirip. Alurnya juga mirip. Tapi nggak tau kenapa ya asik aja dimaininnya. Gue kurang bisa ngejelasinnya juga. Tapi ada aja hal yang bikin mainin terus-terusan. Apalagi kalo baru dapet senjata baru, dan efek yang dihasilkannya keren banget. Udah deh… kayaknya pengen berantem aja kerjaannya. Cuman buat ngeliat cahaya-cahaya dari efek senjata baru itu. Ah, apadah… jadi ngelantur xD

Oh iya, the next quote is my lifetime inspiration xD

“I failed in some subjects in exam, but my friend passed in all. Now he is an engineer in Microsoft.”

– Bill Gates

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s