inilah kenapa gue jadi jarang online

hmmm… gak kerasa twitter gue ga update-update. rasanya udah seminggu gue gak online. kalo kata gue sih, twitter itu udah mirip kayak bayangan gue. kalo status twitter gue update, berarti gue pernah online. tapi kalo kaga update-update, berarti gue kaga onlen-onlen -_-

nah, kalo kaga onlen, alesan gue cuman satu: ngerjain tugas sekolah.

ini lebih mirip ke curhatan gue selama gue masuk sekolah dua minggu pertama. ternyata dari guru-guru ada kabar bagus sekaligus kabar buruk seputar ujian nasional nanti.

singkatnya, nggak 100% kelulusan ada di tangan kertas UN. sekarang, ada pembagiannya. kalo sekarang, kertas UN itu cuman berperan 60% dalam kelulusan itu. nah, 40% nya, diambil dari hasil penjumlahan nilai mulai dari semester 3 sampai semester akhir. itu artinya, nilai-nilai yang menentukan lulus atau nggaknya udah dimulai sejak kelas sebelas, semester satu kemaren. dan gue adalah contoh nyatanya -_-

bagi yang namanya murid-murid, UN tuh udah masalah besar. masalahnya, kalo nilai yang dipatok ketinggian, anak-anak bukannya pada belajar lebih aktif malah beli jawaban soal UN yang sebenernya sih belom jelas. malah ada sekolah yang sengaja ngasih bocoran, dan nyuruh muridnya pete-pete buat beli tuh lembar jawaban. kalo ini sih udah rahasia umum, ya. ga usah dibahas lagi dah. jadi inget waktu gue UN esempe kemaren. jujur aja gue masih kesel ampe sekarang. mungkin di blog lama gue udah gue ceritain. tapi kalo di sini belom pernah gue ceritain tentang kejadian UN itu. mungkin, next post bisa jadi temanya ini.

dan menurut gue sih, UN spesies ini lumayan ngebantu. walaupun ada keringanan, tapi yang nentuin lulus atau nggaknya teteup, pemerintah :D

dan buat peserta UN angkatan sekarang, maksud gue yang sekarang udah kelas duabelas, mungkin beban mereka berat banget. soalnya kalo nilai rapot pas kelas dua mereka jelek, trus ga cukup ngebantu nilai UN mereka, dan gak lulus (amit-amit), maka ya ngga lulus. ga ada ujian paket c!

:O

dan angkatan gue sebenernya udah agak terlambat dikasih taunya. soalnya rapot semester tiga-nya udah ga bisa diubah-ubah. jadi kalo nilainya jelek, ya jelek aja. ga bisa dibantu-bantu guru lagi buat nambah nilai UN yang kurang. jadi buat kalian yang masih kelas sepuluh, berbahagialah (cieh…) karena kalian bisa tahu lebih dulu dan bisa memperbaikinya sebaik mungkin.

dan gue ga tau apa itu kabar baik atau kabar buruk. soalnya, bagi gue, masih ada UN tahun depan adalah kabar buruk -_-

2 thoughts on “inilah kenapa gue jadi jarang online

  1. haha aku setuju
    tapi menurutku
    UN kita pasti lulus
    pasti pas kita ujian nti hape selalu bergetar
    haha

    yang terpenting itu snmptn
    soalnya snmptn gak perlu nilai un dan rapot
    soalnya kita di tes lagi
    kalo yang ikut PMDK lha iya mesti bagus tuh nilai² rapot

    guru SMA pada pelit nilai
    ⌐,⌐

    • lulus, amiin… tapi agak kaget juga sistemnya jadi tambah njelimet lagi. apalagi ditambah sama paket soal. tahun kemaren kan cuma ada paket A sama B doang. kalo tahun ini paketnya sampe E coba -_-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s