Kami Yang Tidak ke Bali

Tau nggaaaaak??? Awal bulan Januari 2012 kemaren, sekolah gue ngadain study tour ke Bali. BALI!

Yaaa, khusus buat anak kelas XIII nya aja, katanya sih buat refreshing sebelum ngadepin UN nanti. Tapi, nggak semua anak menyambutnya dengan semangat. Ya, sebagian besar sangat menyambut minggu-minggu di Bali itu dengan semangat. Tapi ada juga mereka yang ogah-ogahan ngikut, dan ada juga yang pengen ngikut tapi nggak bisa karena ada sesuatu hal. Dan gue termasuk salah satunya.

Gila, gue pengen banget ngikut tapi ada urusan keluargaaaaaaa…

Dan kata guru-gurunya, kami yang nggak ikut ke Bali bakal ngikut study tour terpisah. Tapi tujuannya bukan ke Bali. Tapi ke Bandung! Akhirnya jadi deh gue dan 14 anak senasib lainnya jadi ke Bandung tanggal 20 kemaren. Dan ya, harapan gue buat ke Bandung lagi akhirnya kesampean juga. Walaupun tournya nggak sejauh dan seeksotis di Bali, tapi kata siapa nggak ke Bandung tuh nggak asik? Selama judulnya masih “jalan-jalan”, gue pasti bakalan seneng ngejalaninnya. Walaupun kondisi badan gue waktu itu kurang fit, tapi gue masih sanggup jalan-jalan disana. Dan hasilnya? SAYA BANGKRUT!!!

Dan khusus buat yang kemaren ke Bandung, guru-guru pada ngasih tugas ke murid-muridnya yang berupa makalah yang deadlinenya cuma 2 minggu. Well, kegolong lama, sih. Tapi buat murid kelas XIII, 14 hari tuh sebentar banget. Selain tugas makalah itu, gue juga masih punya tugas sekolah lainnya. Tapi ya itu konsekwensinya. Suck it up!

Pada tanggal 20 itu, pagi-pagi banget gue mesti udah bangun. Nyiapin segala sesuatunya dalam sebuah backpack dan berangkat. Kamera tentu gue bawa. Kamera itu udah ibarat kancut bagi gue. Kemana-mana gue bawa. Ya nggak kemana-mana baget sih. Tapi ya anggep aja gitu (apadah). Ummm… mendingan paragraf ini lu lewat aja deh. Nggak ada yang penting soalnya. Udah langsung aja baca paragraf selanjutnya.

Kita (gue, dll) mampir ke Museum KAA sebentar. Maksud gue, bener-bener sebentar. Soalnya kita ngejar target ke beberapa tempat selanjutnya. Ngebut. Jadi langsung aja ke Tangkuban Parahu. Kata Ms. Wiwi, kita mesti ngewawancarain bule yang ada di situ. Karena gue udah pernah dapet tugas kayak gitu pas masih kelas X, jadi gue pede aja sama tugasnya. Tapi pas ketemu bulenya langsung, nervous sih tetep aja. Belagu sih. Tapi yaaa, akhirnya dapet juga. Mereka adalah Ms. Kadey dan Ms. Zan. Beda dengan Ms. Kadey yang dari Amrik. Ms. Zan adalah perempuan Vietnam yang ternyata bisa bahasa Indonesia. Jadi keputusan mereka nggak pake jasa guide mungkin disebabkan oleh itu. Kabar baiknya, mereka nggak perlu keluarin duit buat ngebayar jasa tour guide gitu selama di Tangkuban Perahu. Kabar buruknya, mereka jadi sasaran para pedagang “nakal”. Waktu wawancara, mereka ngaku kalo mereka udah abis 180rb IDR cuman buat naik angkot wara-wiri ke atas gunung Tangkuban Parahu. Bener-bener disayangkan banget. Sebuah objek wisata Indonesia itu “dinodai” oleh sejumlah orang Indonesia yang merusak kesan para wisatawan asing terhadap bangsa Indonesia sendiri.

Mendingan pake tour guide aja sekalian.

Gue jadi inget pas ngewawancarain Ms. Kadey yang waktu itu nanya gimana cara buat turun ke bawah lagi. Lah, kan tinggal turun dikit, trus nyampe deh ke tempatnya angkot wara-wiri pada ngetem. Yaudin, karena gue ngerasa tau jawabannya, langsung aja gue jawab, “Oh. You just go to the……………….”

Kemudian hening.

Bahasa Inggrisnya “tempat angkot ngetem” itu apa???

Gue bingung. Gue juga ngerasa geli sendiri. Lagian emang di Amrik emang ada apa angkot ngetem? Gue jadi ngerasa makin bego. Udah tau kaga ada angkot ngetem di Amrik, tetep aja gue stuck di situ. Akhirnya si Erin ngebantuin gue. Tapi dia jawabnya tentang arah-arahnya aja. Tapi ya nggak apa-apa lah. Toh bulenya juga ngerti. Dan gue rasa Ms. Zan sebenernya tau maksud gue. Soalnya dia juga udah nyebutin masalah angkot berkali-kali. Dan sebenernya gue juga mau ngejelasin masalah tiket juga. Tapi keburu guenya ngeblank dan akhirnya wawancara pun selesai.

But thanks a bunch for your help Ms. Kadey and Ms. Zan. Now I have someting to write about for Ms. Wiwi.

Abis dari Tangkuban Perahu, kita langsung cau ke Jalan Cihampelas. Dan gue yakin para guru pengen banget ke situ sampe-sampe merayu anak muridnya dengan cara menghilangkan salah satu dari tugas makalah kami. Uhm, bener-bener sesuatu yang sulit ditolak. Padahal gue pengennya belajar *ditabok massa*, tapi akhirnya para guru pun menang. Dan gue bangkrut tepat di titik ini. Gue beli oleh-oleh buat orang di rumah, pesenan mama yang segambreng-gambreng, t-shirt dan tas. Gue lama-lama jadi curiga, jangan-jangan mama ngasih gue jajan itu sebenernya kedok doang. Mungkin sebenernya itu adalah modal buat beliin barang yang dia pesen sendiri. Haduh… Gue cuman jajan snack-snack manis. Eh engga deng, gue beli topi juga. Topinya lucu deh. Gue suka banget. Topi itu gue beli waktu di Tangkuban Perahu.

Abis itu, kita semua pada ke Puspa Iptek. Dan mulailah kita berusuh-rusuh di sana. Mulai dari ngobrol lewat parabola, foto bareng Eyang Einstein, main listrik, maen air, mencet semua tombol yang ada, dan random stuff lainnya. Setelah yakin kalau malem udah mau dateng, akhirnya kita memutuskan untuk pulang ke kandang masing-masing. Dan gue baru sampe rumah sekitar jam 9 PM.

Oh God, that was fun!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s