Pengamen Cilik

Di kelas lagi nggak ada guru. Lagi nggak ngapa-ngapain juga. Ya jadi gue duduk aja sambil dengerin lagu. Dan gue nyoba buat nginget-nginget kejadian yang udah agak lama gitu. Dan akhirnya gue nemu suatu kejadian yang pengen gue ceritain.

Jadi ini awalnya pas gue pulang sekolah. Dari perapatan gue kan naik angkot sampe rumah. Dan pas angkotnya jalan, ada anak kecil tuh masuk ke angkot. Awalnya gue nggak tau dia mau ngapain. Dan ternyata dia langsung tepok tangan dan ngomong. Gue tadinya masih nggak ngerti dia lagi ngapain. Sampe akhirnya udah setengah jalan, gue baru “ngeh” kalo dia itu ternyata lagi nyanyi. Ya, dia ngamen walaupun pengucapan-pengucapannya nggak jelas. Sangat nggak jelas sampe-sampe gue butuh waktu lama banget buat tau lagu apa yang lagi dia nyanyiin. Oh, waktu itu dia nyanyi lagunya Wali yang judulnya “Aku Bukan Bang Toyib”.

Jadi, dengan nadanya yang bener-bener nggak berbentuk dan pelafalannya yang putus-putus, dia tetep aja cuek ngamen di pintu. Ya, bocah sekecil itu ngamen di pintu angkot yang terbuka lebar.

Awalnya gue mah ogah ngasih duit ke pengamen. Orang ngamen yang pake genjreng-genjreng gitar aja gue jarang ngasih, apalagi pengamen yang ga jelas gitu. Jadi yaudin, gue nggak ngasih duit ke dia. Dan dia pun turun setelah dapet duit dari penumpang lainnya.

Kasian sih… Tapi gimana ya? Sekarang kan banyak yang palsu gitu deh. Ngamen-ngamen tapi ternyata buat jajan dia aja, bukan buat keluarganya. Jadi gue makin selektif gitu kalo ngasih.

Nah, selang beberapa hari, gue ketemu lagi sama dia. Dari prapatan juga pas pulang sekolah. Dan lagi-lagi, dia nyanyi dengan cara yang sama dan lagu yang sama. Gimana gue nggak bete dengernya? Siapa sih yang mau perjalanannya terganggu sama pengamen yang nggak jelas lagi nyanyi apa selama lima belas menitan di dalem angkutan umum? Nggak ada ‘kan?

Tapi kali ini gue udah mulai mikir. Kan jarang-jarang gitu ketemu sama pengamen yang sama. Apa jangan-jangan gue emang “disuruh” ngasih duit gitu ke bocah pengamen itu sama Allah? Siapa yang tau? Jadi diem-diem gue ngomong ke diri gue sendiri, “Fa, kalo lu ketemu lagi sama bocah ini, berarti lu emang harus ngasih duit ke bocah ini…”

Dan bener aja, beberapa hari kemudian, waktu gue berangkat sekolah, gue ketemu lagi sama bocah ini. Tapi kali ini dia nyanyiin lagu yang beda. Tapi teteeeup, ga jelas apa yang dia nyanyiin. Karena gue inget kata-kata gue yang bakal ngasih kalo sekali lagi ketemu, maka kali ini gue kasih dia beberapa rupiah.

Setelah hari itu, gue nggak pernah ketemu lagi sama pengamen itu. Sampai sekarang pun gue nggak pernah ketemu lagi. Dan gue mulai kepikiran sama dia. Apa bocah itu sakit, apa lagi ngurusin orang tuanya, apa pindah, atau bahkan meninggal, ya ampun siapa yang tau?

Tapi untung aja gue sempet ngasih ke dia. Kalo gue udah janji gitu tapi masih nggak ngasih, mungkin gue bakal nyesel sampe sekarang.

Dek, kamu lagi di mana?

Posted with WordPress for BlackBerry.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s