Tentang Psikologi

Yah, bukan artikel tentang psikologi. Sabar aja ya. Cari aja di tempat lain :D

Ini cuma catatan mengenai identitas psikologis (?) yang belakangan lagi diomongin sama gua dan temen-temen karena kita udah mulai dapet matkul Psikologi Persepsi. Dua temen gua yang sekarang satu kosan, Akeum sama Diza, mereka cerita tentang tes kepribadian. Dosen kita beda, jadi gua ga dapet tuh tes-tes kepribadian gitu. Ya, gua pernah bilang gak kalo gua emang suka sama hal-hal yang berbau psikologi? Nah, tes macem ini sebenernya udah gua pernah ambil beberapa tahun sebelum gua jadi mahasiswa. Hasilnya gua dapet Plegmatis/Koleris. Dan pas tuh anak berdua ngomongin hal itu, mereka ngaku kalo mereka dapet Plegmatis/Sanguinis dan Plegmatis/Melankolis.

Intinya, kita bertiga adalah orang Plegmatis. Yang bikin kita beda cuma ujungnya doang. Gua Koleris, Diza Melankolis, Akeum Sanguinis. Ya, gak heran kalo Diza selalu jadi orang penengah kalo gua sama Akeum lagi debat. Debat kita nggak bakal berhenti sebelum Diza pusing, trus nyuruh gua sama Akeum untuk diem. Waktu itu pernah gua sama Akeum pergi berdua, ga sama Diza. Itu selama perjalanan, gua sama Akeum tuh ngedebatin poster kampanye, dari awal berangkat saaaaampe tempat tujuan.

Dan iseng-iseng, gua nanya tentang tipe Myers-Briggs mereka. Awalnya mereka gak tau, trus setelah gua kasih tau hal-hal dasarnya, Diza mulai nyoba cari tau juga. Seabis ikutan tes online, dia bilang dia masuk ke dalam tipe orang INFP. Cuma beda satu huruf dari gua yang INTP, tapi punya dampak yang besar. Gampangnya, INFP itu adalah versi yang lebih berperikemanusiaan dari INTP. Sedangkan Akeum belum tau dia masuk ke tipe apaan.

Ya, kalo diliat-liat lagi, emang pas sih. Gua dapet Plegmatis/Koleris dan ternyata INTP juga. Keduanya tipe personality yang penyendiri, kaku, gak asik, logis, dan pasrahan. Yang lebih percaya logika dan fakta daripada perasaan atau yang cuma kira-kira doang. Yang blak-blakan tapi introvert. Yang populasinya cuma megang 2.5% manusia yang ada di dunia. Yah, pas ngebaca result, gua yakin kalo gua ini masuk ke dalem tipe orang yang ngebosenin. Gua gak punya banyak temen dan gak begitu mikirin juga. Sedangkan Diza, yang Plegmatis/Melankolis dan ternyata INFP. Yeah, you can figure it out just by looking.

Lucu aja ngeliat (dan menyadari) bagaimana semuanya begitu terhubung. Kece badaiiii…